Teman

Ada satu post yang disana aku cerita tentang teman aku pas SMP dulu. Mumpung lagi buka blog dan lagi inget (karena seringnya pas buka laptop udah lupa mau nulis apa), aku mau cerita salah satu temen aku.

b44087754ddc018ab683b1e64bfbf7fa
credit : pinterest

Jadi ceritanya waktu itu aku lagi meratap betapa aku nggak punya temen yang ‘bener – bener temen’. Waktu itu ceritanya aku iri ngeliat temen aku yang bisa lucu – lucuan sama temennya. Enak gitu liatnya, sweet gemesin gimana gitu. Sedangkan hampir semua temen aku hanya ‘orang yang aku kenal’. Aku nggak punya orang my bener bener ‘my people’, aku selalu merasa sendiri.

Namun, setelah merenung dan berfikir – fikir, kayaknya aku aja yang kurang bersyukur. Ada satu orang, temen sekamar aku, aku bersyukur banget kenal sama dia. Dirumah kalau udah azdan yang 5 menit aja aku nggak bangkit buat wudhu dia mulai ngoceh sendiri.

“Kata Allah nih, mana nih hamba Ku yang katanya minta rezki, minta umrah, minta jodoh, Aku panggil buat sholat nggak dateng – dateng, nggak bangkit.” dan dia nggak akan berenti ngomong sampe aku bangun buat ambil wudhu. Dia juga ngomong sambil ketawa dan nada bercanda sehingga nggak membuat aku merasa digurui.

Waktu itu juga aku pernah ngobrol sama dia tentang masalah aku dengan temanku. Dia nasehatin aku dengan nasehat yang aku belum pernah denger itu. Dia nggak ngebela aku, seperti yang biasa orang lakuin, dia bener bener nasehatin dari poin of view nya. Dan itu membuat aku adar, oh aku punya andil dalam masalah ini juga. Dan gimana aku galau semaleman abis di nasehatin, tertampar oleh fakta.

Ada juga salah satu teman aku, kita kenal udah lama, tapi kita jarang ketemu atau ngobrol. Sebenernya kalau lagi ketemu ngobrol, tapi karena jarak kita jarang ngobrol. Kenapa nggak lewat sosial media aja? Jaman udah canggih kok! yah gimana, aku kurang nyaman talking through social media.

Dia lebih muda dari aku, tapi aku ngerasa (dan emang iya) dia lebih bijaksana, positif, dan agamis. Dia baik banget serius, dia ngebantu aku melewati banyak hal hanya dengan ada disitu. Agak sulit dijelaskan, pokoknya banyak yang dia lakukan dan itu menginspirasi aku untuk menjadi lebih baik lagi. Dia juga paling nggak mau, kalau ngeliat aku di rendahin atau di pandang sebelah mata sama orang – orang. Dia selalu berhasil membuat aku merasa baik tentang diriku sendiri.

Dia tipe teman yang memotivasi dan ‘menaikan’ temannya. Dia juga sering ngasih nasehat nasehat, dan sering ngehibur aku juga. Dia juga orang pertama yang aku telfon pas halusinasi setelah kecelakaan, dia juga yang menyarakan untuk nulis setelah aku nagis di telfon karena nggak bisa ngomong apa – apa.

Ternyata oh ternyata, aku dikelilingin orang baik. Aku aja yang kurang mengapresiasi mereka, kurang bersyukur. Mereka salah satu contoh orang – orang baik disekelilingku. Tanpa sadar aku menuntut mereka begini begitu, tanpa bisa menjadi teman yang baik untuk mereka. Aku ‘memaksa’ mereka menjadi orang lain, orang yang aku fikir ideal. Dan yang sebenernya yang aku butuhkan mereka menjadi mereka yang sesungguhnya.

Tulisan ini kenapa tiba – tiba anti climax gitu yah? hahahaha.

Pokoknya banyak bersyukur, sebelum menuntut coba berkaca dulu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s